Pasang iklan Anda di sini.
http://goo.gl/ad3AU2
> > Pertolongan Pertama Simoncelli Sembarangan !

6 Pertolongan Pertama Simoncelli Sembarangan !

Sabtu, Oktober 29, 2011
Jakartapress.com - Petugas keselamatan di Sirkuit Sepang mendapat kritik tajam menyusul kecelakaan yang merenggut nyawa Marco Simoncelli. Rider asal Italia itu dianggap tak mendapat pertolongan pertama yang baik.


Kontroversi itu merebak menyusul mulai terkuaknya rekaman video dan foto-foto yang diambil beberapa saat setelah kecelakaan. Khususnya di Italia, yang muncul adalah penanganan terhadap rider kribo itu setelah dia dihantam motor Colin Edwards dan Valentino Rossi.


Pada Senin (24/10) kemarin, surat kabar terbitan Italia, La Repubblica, memuat surat seorang ahli penyelamatan bernama Fabio Venturi yang intinya mempertanyakan buruknya pertolongan pertama yang diberikan petugas pada Simoncelli.


Menurut Venturi, saat tubuh Simoncelli dipindahkan ke tandu dan diangkat ke pinggir lintasan. Saat itu dia menyebut kalau tubuh Simoncelli lebih terlihat seperti diseret ketimbang diangkat oleh petugas.


Dalam beberapa foto memang terlihat kalau tubuh Simoncelli tak sepenuhnya berada di atas tandu dan tandu seperti diangkat dengan sembarangan.


Proses pengangkatan tubuh Simoncelli ke atas tandu juga dinilai terlalu sembrono. Padahal itu harusnya dilakukan secara hati-hati agar jika ada cedera leher diderita itu tak akan memperparah kondisi sang pembalap.


"Dia dipindahkan ke atas tandu dengan cara yang tidak seharusnya dan tak sesuai dengan standar keselamatan. Dalam kecelakaan seperti ini, ambulance harusnya masuk ke lintasan dan mendatangi Simoncelli," tulis Vanturi.


Pada kenyataannya petugas kesehatan harus menggotong tubuh Simoncelli cukup jauh untuk bisa sampai ke mobil ambulance. Bahkan ayah Simoncelli, yang datang ke titik lokasi menggunakan skuter, sampai ikut membantu mengangkat tubuh anaknya ke dalam ambulance. Demikian seperti dikutip dari Marca.


"Berdasarkan protokol, seharusnya kondisi pembalap diperiksa dan dipindahkan dengan sangat berhati-hati dengan memperhatikan pergerakan lehernya. Metode yang digunakan untuk memindahkan Marco tidak tepat dan berbahaya. Saya pribadi bahkan tak akan menggunakannya (bahkan) saat memindahkan sekarung kentang," lanjut Vanturi.


Di akhir suratnya Venturi menyebut kalau apa yang dia ungkapkan bukan semata-mata ingin membuat kontroversi. Namun, dia mengingatkan kalau penanganan serupa jangan sampai terulang jika ada kecelakaan di MotoGP.


"Di masa mendatang jangan ada lagi kejadian seperti ini. Penanganan yang buruk terhadap cedera bisa mengakibatkan kematian," tuntas Vanturi. sumber


Video Marco Simoncelli Saat Jatuh dari Tandu :



Sumber


Artikel Terkait :

6 komentar:

Remix-7 mengatakan...

Hmm,.. Hanya bisa berdoa,..

Muhammad Iqbal Khaeruman mengatakan...

Remix-7@ iya gan, moga amal dan ibadah marco diterima yg maha kuasa... amin.

Tips Kesehatan mengatakan...

Emang kasian banget..udah sekarat pakai acara jatuh lagi.. :)

Muhammad Iqbal Khaeruman mengatakan...

Tips Kesehatan@ iya gan, udah takdir...

Wirang geni mengatakan...

Ya,dah takdir mungkin :-/

Muhammad Iqbal Khaeruman mengatakan...

Wirang@ takdir emng ngga kmna ya gan.. :'(

Poskan Komentar

Contact

Nama

Email *

Pesan *